Tuesday, August 19, 2008

Review CD : Butterfingers-Kembali

Ini merupakan rilisan terbaru dari Butterfingers yang merupakan album studio ke-6 mereka, "Kembali" selepas rilisan album studio terakhir "Selamat Tinggal Dunia" (STD) pada tahun 2005 lalu. Ternyata rilisan terbaru ini memberi impak yang besar kepada peminat2 Butterfingers ( aku sebut Butter aje eh..) mahupon peminat muzik tanah air amnya & khususnya pada scene Independent. Album yang sering diperkatakan sejak sekian lama ini telah menempelak golongan2 yang memperlekehkan bakat seni anak2 tempatan yang kononya kita ketandusan karya2 yang bermutu, berkualiti & berdaya saing. Argghh tu statement penggiat seni arus mainstream yang buta mata & pekak telinga.. pedulilah.

cover depan; minimal abis heh

Ok "Kembali" merupakan album Butterfingers yang paling mudah & paling susah untuk pendengar2 mereka. Cam ner tu??.. Berbeza dengan STD yang lebih "dark, pedas, sinis & kotor" sifatnya ternyata Butter telah berevolusi terhadap muzik bawaan mereka yang selama ini memang kuat aroma rock barat dari segi muzikal mahupon lirik2nya.

Sebab apa aku kata album mereka paling mudah kerana mereka kini lebih matang, lebih terus & lebih nasional sifat muzikalnya dengan hanya menggunakan lirik2 yang senang & mudah difahami tanpa berselindung atau bersifat metafora berbanding album2 terdahulu. Dan album yang paling susah untuk ditelan pada penerimaan peminat tegar sedari zaman2 awal mereka dahulu yang lebih pekat "grunge"nya.

Dianggotai oleh Emmet (penyanyi, violin), LoQue (gitaris,penulis lagu/lirik, piano, sampler), Kadax (bassist, backup vocal) & Loko (drummer, backup vocal). Berikut adalah ulasan aku tentang lagu2 yang terkandung dalam album ini.

01) Joget Global - Dimulai dengan syair & diiringi nyayian acapella oleh ahli band yang lain seolah kata2 aluan dari mereka untuk mengajak kita mendengar & merasa karya terbaru mereka. Errmm masuk jer distortion terus meletup2 berjoget lambak siot hahaha menari2 gitu. Wow memang menarik lagu ni garapan muzik & sound yang mengingatkan pada zaman2 50-an. Ada pesanan / kritikan yanag berlapik pada liriknya, mungkin ditujukan pada mereka2 yang mengagungkan "garuda"? hehe itulah Butter.

02) Bebas - Intro yang santai disamping lirik yang nostalgik "Enjit2 semut sapa sakit naik atas.." salah sebuah gurindam lama yang tak lapuk dek zaman. Memang chill out la ini lagu susunan muzik yang simple & mudah dimainkan dengan hanya menggunakan gitar akustik. "Kita semua perlu Bebas" ada mesej tu hehehe.

03) Maharani - lagu yang menjadi single ke-2 dalam album ni. Dengan tambahan gesekan violin oleh Emmet menjadikan lagu ni lebih berwarna & ceria. Tak perlu ambil masa yang lama untuk menyukai lagu ni. Mood yang ceria. Sesuai ditujukan pada maharani korang hahaha. Silap2 boleh jadi lagu tema huhuhu. Paling best diakhiri bunyi2an efek yang menarik.

dapat sticker free

04) Terus-terang - Merupakan lagu dari kekasih untuk kekasih? hahaha agak2nya LoQue sedang dilamun cinta kot hahaha. Gesekan violin oleh Emmet pada permulaan lagu memang mengasyikkan sekali. Ermm lirik yang memang berterus-terang pon.. teringat gaya penulisan R.Azmi, direct jer liriknya. Sambil2 diselitkan bait2 pantun2 lama "1,2,3 4 sapa cepat dia dapat.." memang seperti menjengah ke era 50-an la. Paling best part solo tu memang ambient betul melayang2 dibuatnya.

05) Air Liur Di Kuala Lumpur - Stylo lagu ni. Catchy siot..part solo yang mengenang kembali era2 awal mereka ( era Butterwoth Pushful ). Dengan penggunaan efek pada suara Emmet menjadikan ia lebih menarik disamping gubahan muzik ala2 swing pada korus yang mengembalikan kenangan pada zaman P.Ramlee.

06) Lengkap Semula - Intro akustik yang agak kuat unsur folknya seperti era "Malayneum". Bila masuk 2nd verse jer terus cam ada aura yang menangkap membawa hanyut melayang2 sepanjang lagu. Vocal LoQue pada korus (biasanya LoQue akan menyanyi pada korus) penuh perasaan heheh aku boleh rasa. Dah sah dia sedang dilamun cinta la masa rakam album nie. Ada juga diselitkan bunyi2an efek yang mencantikkan lagi lagu ini. Ternyata LoQue bereksperimentasi dengan bunyi2an pelik hehehe.

07) Merdeka - Oh aku macam tak percaya bila dengar intro lagu ni. Ini merupakan sebuah lagu keroncong!! Haha tak percaya Butter main lagu keroncong?? Aku terkagum seketika & tersenyum kemudianya. Memang bergeliga kepala otak mereka ni. Walaupon ini bukan lagu keroncong asli tapi aku rasa cubaan merka yang cukup baik & berani. Dengan menampilkan Pak Kassim Masdor diposisi grand piano mencantikkan & melengkapkan lagi lagu ni. Gabungan orang lama & orang baru inilah hasilnya. Tak sangka giler. Bassline Kadax meletup main lagu keroncong hahaha.

08) 1000 Tahun (mahu hidup) - Single pertama yang telah dirilis pada April lalu mendapat sambutan hangat & hanya dikeluarkan 1000 copy sahaja. Tapi versi album ni agak berbeza sedikit dari versi single dimana mixing telah dipertingkatkan menjadikan lagu yang betul2 bermutu. Melodi yang catchy serta efek gitar yang berbunyi seakan2 "Sape" (alat muzik traditional Sarawak) menjadikan lagu yang unik.

09) Gelombang Cinta - Intro Arkodian memang menarik tapi tak sure pulak sape yang main. Syahdu jer dengar. Lagu ni agak mellow mood dia tapi tak lah leleh. Bassline kadax memang terbaik tapi pada lagu ni lagi terbaik aku rasa. Loko? memang mencabar permainan dia kali ni. Banyak patern stroke yang menarik & tak disangka itu adalah Loko.

10) Mendaki Menara Condong - Sangat2 stylo lagu ni hahaha memang pelik sikit. Kredit to Loko sebab inilah patern drum stroke paling dahsyat & teknikal dari beliau. Agak berbeza flow lagu ni pelik memang pelik tapi sedap. Eksperimantasi yang menarik & keluar dari muzik biasa yang biasa.

11) Mati Hidup Kembali - Ni Butter ker Beattles?? haha hanya menggunakan piano lagu yang paling romantik aku rasa hahaha teringat lagu Let It Be-The Beattles. Hahaha anyway tak terjangka dorang kan buat lagu cam ni. Berlian sungguh idea meraka. Part Korus ada pengaruh P.Ramlee. Bestt.

Secara keseluruhanya sebuah karya yang benar2 tak terjangkau inilah muzik terbaru Butter. Dengan pengaruh kuat muzik era50-an digaulkan dengan muzik rock/grunge yang menjadi asas mereka menjadikan 1 muzik yang benar2 fresh, berkualiti & jauh kedepan. Apa yang aku perasan mereka kini lebih menyanjungi karya2 melayu klasik.

Jelas jika lihat dari segi penggunaan senikata lirik, suku kata, penghasilan melodi, sebutan & mood lagu yang persis era R.Azmi & P.Ramlee. Memang kuat pengaruh 2 ikon muzik melayu tersebut. Disamping itu eksperimantasi dengan bunyi2an pelik / efek menjadikan salah satu trademark Butter yang terkini.

Sebuah album yang briliant.

3 comments:

deaf_angel said...

aku betul2 kena tinggal keretapi..

satu lagu pun aku tak pernah dengar dari ni Butterflies

lagu2 dorang kat radio ada main tak?

matakucing said...

Butterflies eh..hahaha Butterfingers ni band underground (dulu). first 5 album dorang signed ngan EMI cuma album ke-6 ni jer dorang buat secara independent..kira kembali ke asal la..airplay kat radio? takde la deaf..cuma radio x-fresh fm jer yang suka putar2 lagu band2 indpendent cam dorang ni. Cuba la try carik cd dorang.

Aimae said...

Mana lagu Chinta?